Perbedaan Antara Sindrom Pelepasan Sitokin dan Badai Sitokin

Perbedaan Antara Sindrom Pelepasan Sitokin dan Badai Sitokin

Sindrom pelepasan sitokin adalah ketika respons peradangan sistemik diaktifkan di dalam tubuh. Badai sitokin adalah ketika respon inflamasi sistemik sangat parah sehingga kerusakan organ menjadi mungkin terjadi.

Apa itu sindrom pelepasan sitokin?

Definisi:

Sindrom pelepasan sitokin (CRS) adalah suatu kondisi di mana peradangan luas terjadi di tubuh sebagai respons terhadap faktor-faktor tertentu.

Penyebab:

Penyebab CRS seringkali adalah pengobatan, terutama yang melibatkan terapi berbasis antibodi. Namun, infeksi di dalam tubuh terkadang juga bisa memicu CRS. CRS diperkirakan terjadi pada sekitar 40% pasien yang memiliki COVID-19. Orang dengan kelainan autoimun seperti lupus terkadang bisa terkena CRS.

Proses:

Sel-T melepaskan bahan kimia, tumor necrosis factor dan interferon-gamma. Ini memicu sel sistem kekebalan lain seperti makrofag, untuk melepaskan interleukin 6 (IL-6).

Gejala dan komplikasi:

Ada beberapa gejala yang dapat terjadi jika Anda menderita CRS. Ini termasuk demam, ruam, nyeri tubuh dan nyeri akibat peradangan otot dan sendi. Gejalanya dapat bervariasi dari ringan hingga berat. CRS dapat memburuk yang mengakibatkan badai sitokin.

Diagnosa:

Diagnosis CRS didasarkan pada pemeriksaan fisik dan mencatat gejalanya. Tes darah juga dapat menunjukkan reaksi inflamasi yang parah.

Perlakuan:

Obat untuk menurunkan demam dan antihistamin sering membantu. Pada kasus yang parah, terapi cairan dan tindakan suportif tambahan mungkin diperlukan.

Apa itu badai sitokin?

Definisi:

Badai sitokin adalah ketika ada peningkatan berbahaya dalam bahan kimia sistem kekebalan dalam aliran darah yang menyebabkan peradangan tingkat tinggi.

Penyebab:

Badai sitokin adalah respons peradangan ekstrem yang dapat disebabkan oleh kondisi bawaan seperti familial hemophagocytic lymphohistiocytosis (HLH). Infeksi patogen virus seperti SARS-CoV-2, influenza A, dan virus Epstein-Barr juga dapat menyebabkan badai sitokin. Badai sitokin dapat terjadi ketika CRS memburuk.

Proses:

Dalam kasus badai sitokin, interleukin 6 yang diproduksi selama CRS kemudian mengaktifkan lebih banyak sel T yang mengarah ke respon imun yang berlebihan.

Gejala dan komplikasi:

Badai sitokin memiliki gejala yang mirip dengan CRS tetapi umumnya lebih buruk. Seseorang akan merasa lelah, demam akan meningkat, mungkin juga akan terjadi sesak napas, tekanan darah rendah, perubahan detak jantung, gangguan pembekuan seperti DIC (koagulasi intravaskular diseminata), dan gangguan gangguan pernapasan akut (ARDs), dan kebingungan mental . Ekstremitas bisa membengkak dan mungkin ada mual dan muntah. Badai sitokin yang tidak diobati dapat menyebabkan kematian.

Diagnosa:

Diagnosis badai sitokin didasarkan pada gejala dan tanda yang menunjukkan kondisi seseorang yang semakin memburuk. Jumlah sel darah lengkap juga membantu dalam menilai tingkat peradangan dan efeknya pada tubuh. Biomarker seperti peningkatan kadar interleukin-6 dan enzim hati dapat mengindikasikan badai sitokin.

Perlakuan:

Badai sitokin adalah situasi yang berbahaya. Terapi suportif termasuk penggantian cairan dan oksigen tambahan atau ventilasi buatan mungkin diperlukan. Obat-obatan seperti kortikosteroid dan inhibitor sitokin dapat diberikan. Bergantung pada organ apa yang terpengaruh, obat jantung dan dialisis ginjal mungkin juga diperlukan.

Perbedaan antara sindrom pelepasan sitokin dan badai sitokin?

Definisi

Sindrom pelepasan sitokin adalah ketika ada respons inflamasi di mana terlalu banyak bahan kimia inflamasi dikeluarkan. Badai sitokin terjadi ketika peradangan parah terjadi yang meluas dan berdampak pada organ di seluruh tubuh.

Penyebab

Pengobatan, terapi antibodi, dan infeksi dapat menyebabkan CRS. Infeksi virus dan kondisi bawaan, serta CRS yang tidak dikelola dengan baik dapat menyebabkan badai sitokin.

Gejala

Gejala CRS meliputi nyeri dan nyeri pada tubuh, demam, sakit kepala, mual, dan kelelahan. Gejala badai sitokin meliputi kelelahan, demam, hipotensi, sesak napas, hipoksia, perubahan detak jantung, DIC, ISPA, muntah, dan kebingungan.

Komplikasi

Badai sitokin adalah komplikasi dari CRS. Komplikasi badai sitokin termasuk kegagalan organ dan kematian.

Perlakuan

CRS diobati dengan obat penghambat sitokin dan kortikosteroid. Badai sitokin termasuk pengobatan dengan obat-obatan seperti untuk CRS tetapi juga terapi suportif seperti oksigen ekstra dan terapi cairan.

Tabel yang membandingkan sindrom pelepasan sitokin dan badai sitokin

Ringkasan sindrom pelepasan sitokin Vs. Badai sitokin

Sindrom pelepasan sitokin adalah ketika ada reaksi peradangan yang mempengaruhi tubuh. Badai sitokin adalah ketika CRS memburuk hingga organ dapat menjadi rusak parah. Kedua kondisi tersebut dapat diobati sampai batas tertentu dengan kortikosteroid dan penghambat sitokin.

FAQ

Apa yang memicu sindrom pelepasan sitokin?

Sindrom pelepasan sitokin dapat disebabkan oleh infeksi tertentu dan juga oleh terapi yang menargetkan sistem kekebalan tubuh (misalnya terapi berbasis antibodi).

Bagaimana Anda mengelola sindrom pelepasan sitokin?

Obat yang membantu mengatur sistem kekebalan bersama dengan terapi suportif dapat membantu mengelola sindrom pelepasan sitokin pada orang yang mengidapnya.

Apa yang terjadi ketika terlalu banyak sitokin dilepaskan?

Sitokin dilepaskan sebagai respons oleh sistem kekebalan terhadap beberapa ancaman yang dirasakan. Terlalu banyak sitokin menyebabkan respons berlebihan yang dapat mulai memengaruhi sel sehat secara drastis dengan cara negatif.

Apakah sindrom pelepasan sitokin mengancam jiwa?

Sindrom pelepasan sitokin dapat menjadi kondisi yang mengancam jiwa jika tidak dikenali dan diobati. Ini dapat berkembang menjadi badai sitokin, yang dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian.

Apakah badai sitokin relevan dengan COVID-19?

Ya, hampir setengah dari semua orang yang tertular COVID-19 kemungkinan besar akan mengalami badai sitokin. Ini bisa menjadi penyebab kematian pada penderita virus corona karena bisa mengakibatkan kegagalan organ.

Apa itu badai sitokin, dan apakah terjadi pada COVID-19?

Badai sitokin adalah reaksi sistem kekebalan yang ekstrem di mana terlalu banyak bahan kimia sistem kekebalan diproduksi. Ini memang terjadi pada pasien yang mengidap COVID-19 yang merupakan situasi berbahaya.

Associate Professor of Biology PhD di Biologi Kuantitatif di Amerika Serikat

Dr Rae Osborn dididik di Afrika Selatan dan Amerika Serikat. Dia memegang gelar Honours Bachelor of Science di bidang Zoologi dan Entomologi, dan Master of Science di bidang Entomologi dari University of Natal di Afrika Selatan. Dia telah menerima gelar PhD dalam Biologi Kuantitatif dari University of Texas di Arlington serta Gelar AAS dalam Spesialis Jaringan Informasi dan AAS dalam Sistem Informasi Komputer, di Bossier Parish Community College di Louisiana. Keahliannya terletak pada penelitian dan penulisan untuk berbagai tingkat pendidikan dan mengajar berbagai kelas Biologi. Dia telah dilatih sebagai dosen, peneliti dan ilmuwan komputer. Dia memiliki pengalaman sebagai penulis, peneliti dan sebagai guru perguruan tinggi, dan saat ini bekerja sebagai penulis lepas dan editor. Prestasinya termasuk menerima masa jabatan dan dipromosikan menjadi Associate Professor of Biology di Amerika Serikat dan menerbitkan makalah di jurnal peer-review .Kampung halamannya adalah Pietermaritzburg di Afrika Selatan di mana minat dan hobi utamanya adalah mengamati burung.

Posting terbaru oleh Dr. Rae Osborn (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Osborn, D. (2022, 20 November). Perbedaan Antara Sindrom Pelepasan Sitokin dan Badai Sitokin. Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip. http://www.differencebetween.net/science/difference-between-cytokine-release-syndrome-and-cytokine-storm/.

MLA 8
Osborn, Dr.Rae. “Perbedaan Antara Sindrom Pelepasan Sitokin dan Badai Sitokin.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip, 20 November 2022, http://www.differencebetween.net/science/difference-between-cytokine-release-syndrome-and-cytokine-storm/.

Author: Adam Miller