Perbedaan Antara Hematoma Subgaleal dan Cephalohematoma

Perbedaan Antara Hematoma Subgaleal dan Cephalohematoma

Hematoma subgaleal adalah suatu kondisi di mana darah terkumpul di antara jaringan aponeurosis galea dan periosteum tengkorak. Cephalohematoma adalah suatu kondisi di mana darah ditemukan di bawah tengkorak karena pecahnya pembuluh darah periosteum.

Apa itu hematoma subgaleal?

Definisi:

Hematoma subgaleal adalah saat darah terkumpul di antara periosteum dan aponeurosis galea. Aponeurosis adalah jaringan ikat fibrosa padat tepat di bawah kulit tengkorak, sedangkan periosteum adalah membran yang mengelilingi tulang (dalam hal ini tulang tengkorak).

Gejala:

Gejala hematoma subgaleal meliputi tonjolan di kepala disertai memar dan perubahan warna di area tersebut. Bayi juga mungkin memiliki kulit pucat, hipotensi, pembengkakan kulit kepala, dan detak jantung yang cepat.

Penyebab:

Penyebab hematoma subgaleal biasanya trauma dan cedera saat melahirkan. Terkadang penggunaan forsep atau ekstraktor vakum dapat menyebabkan kondisi ini pada bayi baru lahir. Gangguan pembekuan darah pada bayi baru lahir adalah alasan potensial lain untuk perdarahan dan perkembangan hematoma subgaleal.

Diagnosa:

Diagnosis kondisi tersebut dapat didasarkan pada gejala fisik dan juga tes pencitraan seperti tes CT, USG, dan MRI.

Perlakuan:

Perawatan terutama bersifat suportif dan termasuk transfusi darah dan pemberian saline. Hematokrit bayi baru lahir akan diperiksa untuk memastikan transfusi membantu. Dalam kasus yang parah, pembedahan mungkin diperlukan.

Komplikasi/peningkatan risiko:

Ada kemungkinan komplikasi pada kasus hematoma subgaleal yang parah. Bayi baru lahir dapat mengalami kejang, ensefalopati neonatal, dan kematian.

Apa itu Cephalohematoma?

Definisi:

Ini adalah saat darah terkumpul di bawah kulit kepala bayi baru lahir karena pecahnya pembuluh darah periosteum.

Gejala:

Tanda cephalohematoma adalah area menonjol di bagian belakang kepala bayi. Kulit mulai lembut di atas area yang menonjol dan kemudian mengeras. Tidak ada perubahan warna atau memar pada area tersebut.

Penyebab:

Penyebab cephalohematoma adalah kelahiran yang sulit di mana ekstraktor vakum atau forceps digunakan pada bayi. Itu juga bisa terjadi jika bayi baru lahir sangat besar, dan persalinan sangat lama. Pembuluh darah kecil di permukaan tengkorak pecah akibat tekanan tinggi.

Diagnosa:

Kondisi ini dapat didiagnosis dengan mengamati tonjolan di kepala tetapi beberapa dokter juga menyarankan menggunakan CT scan atau ultrasound untuk memastikannya adalah cephalohematoma dan bukan masalah lain yang lebih buruk.

Perlakuan:

Biasanya, tidak ada perawatan yang diperlukan dan bayi hanya diawasi untuk memastikan bahwa masalah tersebut dapat teratasi seiring dengan berjalannya waktu. Kadang-kadang bayi yang baru lahir dapat pulang dengan orang tua yang dapat melihat perubahan apa pun, terutama perubahan perilaku yang mengindikasikan bayi kesakitan.

Komplikasi/peningkatan risiko:

Bayi yang lahir dengan cephalohematoma berisiko lebih tinggi terkena penyakit kuning, infeksi, dan juga anemia.

Perbedaan antara hematoma Subgaleal dan Cephalohematoma?

Definisi

Hematoma subgaleal adalah ketika ada darah yang terkumpul di antara periosteum dan jaringan yang dikenal sebagai aponeurosis galea. Cephalohematoma adalah ketika ada genangan darah di bawah kulit kepala bayi karena pembuluh darah di periosteum pecah.

Dapat meluas ke daerah leher

Dalam kasus hematoma subgaleal, dapat bergerak ke bawah ke daerah leher sementara hal ini tidak terjadi dengan cephalohematoma.

Gejala

Pada kasus hematoma subgaleal, terdapat tonjolan di kepala dan kulit berubah warna serta tampak memar. Ini tidak berlaku untuk cephalohematoma, di mana hanya ada tonjolan dan tidak ada perubahan warna atau memar.

Komplikasi/peningkatan risiko

Komplikasi hematoma subgaleal meliputi: ensefalopati neonatal. Sefalohematoma meningkatkan risiko bayi mengalami anemia, dan penyakit kuning.

Perlakuan

Hematoma subgaleal terkadang memerlukan pembedahan tetapi di lain waktu, bayi diawasi untuk melihat apakah kondisinya teratasi. Sebuah cephalohematoma biasanya tidak memerlukan pengobatan apapun tetapi bayi harus diamati untuk setiap perubahan.

Tabel yang membandingkan Hematoma Subgaleal dan Cephalohematoma

Ringkasan Vs. Hematoma subgaleal dan Cephalohematoma

Hematoma subgaleal dan cephalohematoma keduanya mempengaruhi bayi baru lahir ketika ada persalinan yang sulit. Hematoma subgaleal lebih serius daripada cephalohematoma. Bayi dengan cephalohematoma kadang-kadang dapat dipulangkan tetapi orang tua perlu hati-hati memperhatikan tanda-tanda perubahan perilaku.

FAQ

Bagaimana Anda bisa membedakan antara caput succedaneum dan perdarahan subgaleal?

Caput succedaneum berarti bayi baru lahir mengalami pembengkakan kepala karena persalinan. Itu tidak berbahaya dan hilang dengan sendirinya. Perdarahan subgaleal, bagaimanapun, lebih serius karena ada pendarahan yang sebenarnya terjadi di bawah kulit kepala antara jaringan ikat dan tengkorak.

Apa itu hematoma subgaleal?

Ini terjadi ketika ada akumulasi darah di kepala bayi baru lahir yang secara khusus terjadi antara periosteum dan jaringan ikat fibrosa padat.

Apa itu cephalohematoma?

Cephalohematoma adalah kumpulan darah di bawah kulit kepala bayi karena pecahnya pembuluh darah kecil yang ditemukan di periosteum.

Bagaimana Anda tahu jika Anda memiliki hematoma subgaleal?

Metode pencitraan seperti CT scan, ultrasound, dan MRI dapat mendiagnosis hematoma subgaleal.

Apa perbedaan antara cephalohematoma dan caput?

Caput adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pembengkakan karena tekanan pada kepala saat melahirkan bayi dengan kepala terlebih dahulu. Cephalohematoma adalah ketika ada beberapa pendarahan yang sebenarnya di bawah kulit kepala karena persalinan yang sulit.

Apa itu perdarahan subgaleal pada bayi baru lahir?

Perdarahan subgaleal pada bayi baru lahir adalah ketika ada perdarahan aktif yang terjadi antara galea dan periosteum tengkorak.

Associate Professor of Biology PhD di Biologi Kuantitatif di Amerika Serikat

Dr Rae Osborn dididik di Afrika Selatan dan Amerika Serikat. Dia memegang gelar Honours Bachelor of Science di bidang Zoologi dan Entomologi, dan Master of Science di bidang Entomologi dari University of Natal di Afrika Selatan. Dia telah menerima gelar PhD dalam Biologi Kuantitatif dari University of Texas di Arlington serta Gelar AAS dalam Spesialis Jaringan Informasi dan AAS dalam Sistem Informasi Komputer, di Bossier Parish Community College di Louisiana. Keahliannya terletak pada penelitian dan penulisan untuk berbagai tingkat pendidikan dan mengajar berbagai kelas Biologi. Dia telah dilatih sebagai dosen, peneliti dan ilmuwan komputer. Dia memiliki pengalaman sebagai penulis, peneliti dan sebagai guru perguruan tinggi, dan saat ini bekerja sebagai penulis lepas dan editor. Prestasinya termasuk menerima masa jabatan dan dipromosikan menjadi Associate Professor of Biology di Amerika Serikat dan menerbitkan makalah di jurnal peer-review .Kampung halamannya adalah Pietermaritzburg di Afrika Selatan di mana minat dan hobi utamanya adalah mengamati burung.

Posting terbaru oleh Dr. Rae Osborn (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Osborn, D. (2022, 20 November). Perbedaan Antara Hematoma Subgaleal dan Cephalohematoma. Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip. http://www.differencebetween.net/science/difference-between-subgaleal-hematoma-and-cephalohematoma/.

MLA 8
Osborn, Dr.Rae. “Perbedaan Antara Subgaleal Hematoma dan Cephalohematoma.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip, 20 November 2022, http://www.differencebetween.net/science/difference-between-subgaleal-hematoma-and-cephalohematoma/.

Author: Adam Miller